Wednesday, March 30, 2011

Menganyam Cita-Cita

Jadi penulis?

Memang aku pernah berangan-angan untuk meneruskan minat dalam bidang penulisan biarpun secara sambilan. Mana tahu, mungkin suatu hari nanti ada penerbit-penerbit yang sudi menerbitkan hasil karya aku dan dipersembahkan pada khalayak dalam bentuk bahan cetak. Bukankah itu cool dan gempak? 

Mungkin juga suatu hari nanti hasil karya aku akan diperdebatkan dalam konteks ilmu (itupun jika apa yang aku tuliskan berkaitan dengan salah satu cabang ilmu) di mana-mana fakulti sastera di universiti dalam dan luar negara. Pergh...syok gila!

Atau lebih hebat lagi, hasil karya aku menjadi pilihan Kementerian Pendidikan Malaysia untuk mereka jadikan sebagai novel bagi subjek bahasa melayu komponen Sastera seterusnya menggantikan Novel Interlok yang mencetus fenomena dek kerana kontroversi luar biasa sehingga di bawang ke meja rundingan di parlimen bagi  menggugurkan perkataan 'parya' yang dianggap menghina kaum India.

Tapi semuanya hanya angan-angan yang aku rasa tidak relevan untuk terus aku realisasikan.

Jauh panggang dari api. 
Sekadar menganyam mimpi di tengahari.

Sebabnya, aku selalu hilang konsistensi dalam mengolah idea. Aku selalunya menulis berdasarkan pengamatan dan pemerhatian yang serius terhadap sesuatu perkara yang berlaku di sekeliling. Kadang-kadang kepala sampai naik pusing . Pening. Sebolehnya, aku cuba untuk wujudkan relasi kondisi atau hubungan dengan keadaan sekeliling dengan 'dunia' baru yang bakal aku cipta agar ianya tidak terus rata tapi ada turun naiknya. Perlu ada variasi pada setiap watak dan pembawakan karekter juga perlu ada warna-warninya. 

Seterusnya adalah susunan plot atau jalan cerita yang kemas bagi menarik minat pembaca. Tapi itu bukan semudah yang disangka. Menulis sesuatu topik atau cerita bukan boleh dipaksa-paksa, kerana jika dipaksa hasilnya tidaklah se-gah mana. Jalan cerita ataupun naratif yang baik perlu disusun mengikut kesesuaian masa dan waktu, juga fleksibiliti watak dan di mana serta bagaimana ia boleh berlaku. Perlu mengikut urutan ataupun kronologi supaya cerita yang dicipta tidak lari dari konsep asal atau lebih tepatnya diistilahkan sebagai merapu.

Usaha perlu diteruskan dengan menambah rencah dan perisa dalam setiap cerita biar cukup rasa. Sesekali cubalah untuk bereksperimentasi. Jangan takut untuk membawa khalayak menerobos mimpi untuk melihat sisi pelangi yang membias cahaya yang berseri. Cipta kelainan dan bukan terikat dengan jejak stereotaip sedia ada. Perlu diingat, anda mempunyai hak dan ruang yang cukup luas untuk ke sana dan kemari tapi jangan sampai dilabel syok sendiri.

Dan untuk aku, aku sedang cuba untuk membawa kisah 'Nota Hati' dan 'Kapal Terbang Kertas' ke satu dimensi baru. 

Kena berusaha lebih gigih.

Tapi sebelum tu...

Nak kena siapkan keje dulu, nanti kena marah plak.
=='

"Dah2, p buat kerja..."

Monday, March 28, 2011

Jangan Di salah Erti


"Sudah jatuh ditimpa tangga..."

Mungkin bidalan lama ini sesuai untuk aku gambarkan keadaan sebenar, sesuai untuk aku terangkan dan jelaskan malapetaka apa yang datang menjengah tanpa aku pinta.

Serius dude, aku rasa kali ini jatuh aku bertimpa-timpa, bukan hanya tangga tapi ada binaan lain yang turut serta jatuh menghempap semua anggota. 

Sakit?

Bukan hanya pada fizikalnya sahaja, tapi hati turut merasa perit.

Kawan.
Sebenarnya itu yang memaknakan sebuah perhubungan. Walau terpisah jauh seberang lautan, istilah 'kawan' itu akan tetap malar segar dan hijau dalam ingatan. Sesekali kembang mekar dalam kotak kenangan. Menggamit kembali memoir semalam yang telah hilang dimamah zaman. 

Aku berniat untuk membantu, cuba untuk mendengar setiap rintihan dan keluhan yang kau nukilkan dari kalbu hatimu, cuba untuk menyelesaikan masalah yang datang menyerbu dan bukan untuk ku berikan sekeping hati milik aku padamu. Sudah aku jelaskan seawal perkenalan kita dahulu. Itu pra-syarat yang kita sama-sama setuju. 

Bukan menolak, tapi aku rasa bukan aku yang paling layak. Bukankah dirimu milik yang lebih berhak?

Maaf jika ada untaian harapan yang tanpa sedar telah aku berikan. Itu bukan niat atau tujuan. 
Jangan disalah-ertikan. 
Aku hanya menjalankan tanggungjawab sebagai seorang teman yang sentiasa ada saat sahabatnya memerlukan. Tidak mahu dianggap sebagai teman yang hanya bersifat berkepentingan! 

Dendam bukanlah cara penyelesaian, apatah lagi kata-kata yang memburuk-burukkan.

Sejenak aku pinta untuk kau guna akal warasmu, jangan dipandu hati yang melulu, jangan dipandu nafsu yang terburu-buru, jangan diikutkan bisikan syaitan yang memandu amarahmu.

Aku bukanlah yang terbaik dalam memberi solusi. Masih terlalu banyak salah dan silap seindiri yang perlu aku perbetul dan buat koreksi.

Bukan mahuku untuk mencipta LAWAN. Kerana, aku masih memandang susuk tubuhmu sebagai seorang rakan berbanding LAWAN yang hanya kelak akan membinasakan!

"Sesungguhnya mukmin itu bersaudara" (Surah al-Hujuraat:ayat 10)




Monday, March 21, 2011

Rusuk Kiri

"Turn kau bila pulak?" aju seorang kawan rapat padaku. Nasi minyak yang ku kumpul dihujung pinggan sebelum aku suakan ke mulut aku biarkan seketika. Sekilas, aku memandang roman wajah selamba sahabatku dengan pandangan dan persoalan yang sarat di kepala. Aku hanya mampu mengoyak senyum saat sahabatku menepuk belakang badanku penuh makna.

Jika anda biasa menjejakkan kaki ke majlis-majlis kahwin (bagi mereka yang masih belum berpunya dan belum mendirikan rumah tangga), aku yakin dan pasti anda akan diasak soalan cepu cemas yang akan buat lidah anda semua keras dan terus kelu dari menyambung bicara. Jika tidak diajukan soalan sebegini, mungkin sahaja anda silap menghadiri majlis. Mungkin majlis yang anda hadiri itu adalah majlis kenduri doa selamat atau mungkin juga majlis bercukur atau berkhatan. Sila semak semula kad jemputan yang anda terima dan lihatlah dengan teliti apa yang tertera dan tertulis (atau mungkin ter'print') di atas kad yang penuh dekorasi pastinya. Jika anda pasti anda menghadiri sebuah majlis perkahwinan dan tidak juga diajukan soalan, eloklah kiranya anda paksa sahabat dan rakan yang berada di sebelah kiri atau kanan, depan dan mungkin juga belakang supaya mereka mengajukan sebarang bentuk soalan yang berkisar tentang masa depan. 

"Bila pulak boleh aku merasa nasi minyak kau?"

atau,

"Kau bila lagi???"

Soalan ini aku klasifikasikan sebagai soalan sarat dan penuh makna. Juga mungkin boleh diletakkan dalam kategori soalan-soalan berbisa. Soalan yang pasti buat anda semua hilang selera untuk menikmati juadah dan hidangan lazat yang tersedia. Atau lebih teruk, boleh menyebabkan sindrom mental disoder.

"Der, kalau boleh lah kan. Besok jugak aku sebat kahwin dengan Lisa Surihani. Tak pun Juliana Evans. Tapi kau faham kan. Tu kalau. Ustaz aku pernah cakap, misal kata KALAU ni adalah buah, ke mana je kau campak, tak akan ada binatang yang berani makan der... Tu penangan KALAU tu der." Aku menarik nafas dalam-dalam dan kemudian menghembuskan segumpal nafas melewati rengkungan. Jika tadinya aku rasa sesak, tapi kali ini dada tidak lagi berombak. Aku menambah. "... So, kau jangan tanya aku bila atau dengan siapa aku akan kahwin. Sebab aku sendiri tak ada jawapan dia. Hari ni boleh je aku cakap aku tangkap cintan dengan Si A, tapi esok lusa adakah Si A yang akan menemani aku sepanjang jalan menuju tua? Sampai aku menutup mata? Sampai ke syurga? Apa yang mampu aku buat hanya berdoa semoga dipertemukan aku dengan rusuk kiriku. InsyaAllah "


JODOH DI TANGAN TUHAN

"Jangan sesekali mencuba untuk mendahului dan melaksanakan kerja-kerja Tuhan!"

"If u see God's hand in everything u can leave everything in the hand of God. 
Everything happened for a reason."


Bukan kita yang menentukan! 
 Dan bukan kita yang berhak menoktahkan episod suka dan duka sebuah kehidupan. Kita hanya mampu membuat perancangan. Merencana dan melukis di atas 'kanvas' kehidupan, tetapi hasilnya masih tampak berbalam-balam. Tidak tetap dari segi komposisi warna dan juga pengimejan. Lukisan apakah yang cuba kita hasilkan?

Dari sudut pandang atau konteks perkahwinan. Kita hanya mampu menetapkan tarikh dan juga bulan. Menyediakan segala kelengkapan menuju saat yang dinantikan. Menentukan tekstur dan material yang akan kita gunakan saat hari penyatuan. Menentukan pilihan warna yang akan menjadi tema saat berlangsungnya hari yang paling mengujakan.Tapi adakah mungkin segala apa yang kita rancangkan akan berjalan atau berlaku sepertimana yang kita impikan?

Selama mana kita kembara merentasi belantara dunia, pasti kita akan diuji dengan pelbagai bentuk ujian. Jadi, penting untuk kita senantiasa mengingati dan percaya serta yakin akan rukun iman yang ke-6 yakni percaya dengan sepenuh hati kita dengan qada' dan qadar Allah. Kita hanya merancang, tetapi DIA yang lebih berhak menentukan segala. Baik atau buruk yang bakal kita terima.

Jangan sesekali kita merancang untuk GAGAL. Benar, setiap apa yang berlaku adalah dengan izin-Nya tetapi itu bukanlah alasan untuk kita berhenti dari berusaha dan hanya berpeluk tubuh sahaja. Berserah dengan segala tanpa menggandakan usaha. Fahami konsep tawakkal yang sebenarnya. Lipat gandakan usaha, panjatkan doa kepadanya dan setelah itu barulah kita berserah atau bertawakkal dengan takdir-Nya. Itulah konsep tawakkal yang sebenarnya. Wujudkan kelansungan diantara Khaliq dan hamba.

Daripada Abu Hurairah r.a. berkata: “Telah bersabda Rasulullah s.a.w. jagalah kaum wanita (dengan baik), sesungguhnya wanita diciptakan dari tulang rusuk dan sesungguhnya yang paling bengkok dari tulang rusuk itu adalah yang teratas, maka jikalau engkau berusaha meluruskannya engkau akan mematahkannya dan jika engkau biarkannya ia akan kekal bengkok, maka jagalah kaum wanita (dengan baik)”.



Untuk Ke-2 Kali



Jika sebelum ini, aku lebih banyak membatu bilamana mendengar hujah dan penjelasan dari kamu satu persatu, dan terus jadi bisu dan hilang 'selera' untuk bercerita ini dan itu. Akal dan fikiran pula seolah terbejat, hingga berfikir secara waras pun tidak lagi aku mampu. Waktu itu, ternyata diri ditunggangi nafsu yang melulu. Selalu sahaja menyalahkan KETETAPAN di atas setiap yang berlaku. Tapi kini sebaliknya. 

Kali ini aku rasa lebih bersedia menerima kemungkinan tidak seperti sebelumnya. 
Takut dan gabra bila mendengar patah kata perit yang membunuh jiwa. 

Lebih tenang menerima kemungkinan tidak seperti sebelumnya. 
Hilang arah dan selalu dipandu amarah yang menggila. 

Lebih terbuka menerima kemungkinan tidak seperti sebelumnya. 
Tidak mampu menerima takdir dan ketentuan yang telah sedia ada tertulis di Luh Mahfuz sana, lantas cuba melakukan 'kerja-kerja' Tuhan yang maha Esa.

"Soalnya hati memang sukar untuk dimengerti..."

Terkadang, kita sendiri tenggelam punca saat menggali untuk mencari makna yang selalu sahaja terbit dari sekeping hati milik kita sendiri. Hati yang tidak tetap tempat berdiri. Sekejap itu, dan sekejap ini. Selalu sahaja berubah-ubah bilamana diuji dengan pelbagai ujian dari depan dan belakang, kanan dan kiri. Buat jiwa jadi resah hampir setiap hari. Buat diri jadi nanar bila dipandu hati yang mati. 

"Hati yang berpenyakit hanya akan merosakkan jasad yang telah tersedia cantik..."

Kembalikan hati kepada pemilik hati yang hakiki. Kerana dia lebih mengetahui saat roh ditiup ke jasad kita lagi. Dialah pemilik semua hati-hati di muka bumi. Dan Dialah yang lebih berhak untuk membolak-balikkan hati-hati. 

Biar diuji beberapa kali, biar disakiti berjuta kali, jalan terbaik untuk mengubati rasa sakit, rasa perit adalah kembali kepada fitrah sejati. Dari situ, kita akan lebih mengenali siapa diri kita sendiri. 

Thursday, March 17, 2011

[TRANSiSi]

Perhatian kepada semua pembaca yang menghadapi masalah komplikasi buah pinggang, sakit sendi, hidung berdarah, dan kekejangan otot. Anda DILARANG sama sekali untuk membaca butiran POST kali ini bagi mengelakkan sebarang kejadian tidak diingini daripada berlaku.

Sekian.

Harap Maklum.

-Penulis-

Ada sebab kenapa dan mengapa aku bertindak mengeluarkan arahan sedemikian. Bukan niat untuk mencari publisiti murahan. Tapi apa yang bakal korang saksikan selepas ini adalah sisi lembut KAMARUL ABADI selepas transformasi. Bukan lembut yang sepertimana korang semua bayangkan (mintak jauh nyah!!!). Tapi lembut yang pada aku masih lagi bertepatan dan relevan dengan gaya lelaki maskulin sekarang (ayat cover...==')

Cuba perhatikan gambar yang tertera.


Ok. 
Kalau korang rasa nak gelak, aku rasa baik korang batalkan je niat suci lagi murni korang tu. Sebabnya, korang dah dikira terlambat atas alasan mak aku adalah manusia yang pertama yang berbuat demikian.
Gelak sakan bila nampak aku 'berdandan'.

Aku?
Hanya mampu diam.
hmphhhh...

Kenapa?

Sebenarnya, ada sebab kenapa aku bertindak sedemikian. Kebelakangan ni, masa aku banyak di habiskan di tapak kerja berbanding duduk menghadap komputer riba dan menyiapkan tugasan serta laporan di koran pejabat sehingga memberi kesan luar jangka. Habis hangus terbakar kulit muka aku yang dulu putih, gebu, halus serta mulus juga.

Aku tak kisah sebenarnya kalau dipaksa berjemur di bawah terik mentari walau peluh merenik di dahi dan turun membasahi lantai bumi. Tapi aku jadi kisah bila terpaksa berjemur sepanjang hari dengan suhu yang mencecah 48 darjah celcius saat matahari mula meninggi.

Sehari.

Dua hari.

Tak beri kesan apa-apa. Tapi bila dah seminggu berada di tapak kerja dengan panas terik tahap gaban punya, memang confirm mak aku sendiri tak dapat nak cam muka anaknya.

So, aku buat keputusan nekad.

1. Dapatkan nasihat dari kawan-kawan.

" Ko jangan buat gila. Aku tak pernah tengok mana-mana engineer turun pergi site pakai losyen badan bagai. Tak pernah aku jumpa engineer yang pergi kerja kat tengah panas pakai sunblock sebab nak jaga kulit muka. Hello dude, kita ni memang kerja dalam field yang macam ni, kena berjemur tengah panas, kalau kau rasa nak jaga kulit muka baik ko kerja je jadi pharmacist" - itu antara nasihat yang aku terima.

2. Dengar nasihat dari pakar.

"Awak kena pakai sunblock. Sebab cahaya matahari boleh bagi kesan buruk pada jangka masa panjang. Kulit awak boleh rosak. Silap-silap boleh kena kanser. Awak ingat sinaran cahaya matahari ni tak bahaya ke? Bahaya tahu tak. Tapi kalau awak rasa nak dengar nasihat dari geng-geng engineer awak, then tak apa lah. Jangan cakap saya tak nasihat pula nanti kalau jadi apa-apa."

Dan setelah membuat pertimbangan yang wajar, maka aku gagahkan jua langkah kaki menuju ke Watsons dan menyelongkar mencari produk-produk yang mampu memberikan perlindungan dari sinaran dan kesan pendedahan berterusan terhadap matahari.

Maka, wujudlah produk sepertimana berikut.


Tak perlu diperjelas satu persatu.

Cuma apa yang perlu korang tahu, aku rasa produk2 ini sedikit membantu.

ok.

Anda boleh gelak sekarang...






Monday, March 14, 2011

[mESRa rAKYat]

"Der, lu tolong tengok-tengokkan baby ni jap. Wa nak masak." begitu dialog yang berlaku di antara pasangan suami isteri yang kini memiliki cahaya mata lelaki berumur lingkungan 4 bulan. Alhamdulillah. 

Brader hensem mencemik.

"Ala,nanti kalau dia nangis cane?" begitu pula jawapan yang meluncur keluar dari mulut brader hensem. 

"Kalau dia nangis nanti lu tolong la susukan dia. Apa yang susahnya." omel gadis biasa. "...Nah, ni susunya." leter gadis biasa lagi. Geram dengan sikap sambil lewa brader biasa. Selalu saja mengelak dan berdalih bila bayi mereka berdua disua.

 Brader hensem sebenarnya masih kekok, melihatkan ulah dan gerak bayinya yang meliuk-lintuk benar-benar membuatkannya jadi takut. Takut kalau bayi kecil itu nanti tersalah duduk, patah pula tengkuk!

Bayi yang masih belum mengerti apa-apa kini berpindah milik. Servis bertukar tangan.

"Come here handsome...come to Abi" tutur brader hensem lembut. Dengan penuh berhati-hati, ubun-ubun bayinya kemudian dikucupnya lembut. Lama dia bersikap demikian. Kedua mata bundar bayi sulungnya ditatapnya redup. Seketika dia melebar senyum.

"Abi sayang kamu..." luah brader hensem lagi. Si kecil yang kini dalam pangkuannya mengoyak senyum seolah-olah memahami butir percakapan ayahnya. 

Gadis biasa yang sibuk 'bertarung' di dapur yang sempat melihat karenah kedua beranak hampir menitiskan airmata. Sesungguhnya, baru kali ini dia dapat melihat sisi kebapaan suaminya.


****** 


Serius, aku rasa kalau ada mana-mana lelaki yang memang berjiwa rakyat macam ini, maksud aku sukakan budak-budak confirm akan lebih disayangi dan disenangi isteri. Tapi tu hanya teori aku. Tapi aku rasa ada betulnya, manakan tidak, tanggungjawab menjaga anak tidak lagi dibebankan di atas bahu isteri seorang, tapi turut sama dikongsi. Itukan lebih manis. Yang berat sama dipikul, dan yang ringan apa salahnya kalau sama dijinjing?

Bukan menidakkan sebuah hakikat dan kebenaran, tapi kebiasaannya lelaki jadi kekok bilamana berdepan dengan situasi yang mana memerlukan mereka berinteraksi dengan kanak-kanak. Lelaki (kebanyakannya) akan mengalami sindrom 'peluh berkampung di dahi' bilamana disuruh memangku bayi. Berbeza dengan kaum  hawa. Mereka tampak begitu santai dan selesa mendukung, menggendong, dan memangku juga berbagai jenis aktiviti akrobatik bersama si kecil.

"Ala der, biasalah tu... Dah namanya perempuan. Naluri keibuan tu mesti la ada." tu antara jawapan tipikal yang selalu keluar dari mulut lelaki yang cuba mempertahankan ego setinggi langitnya.

Tetttt!!!!

Habis, kalaulah suatu hari nanti, kamu dah berkeluarga (bagi yang lelaki) tidakkah kamu semua akan melalui fasa yang sama? Tidakkah kamu juga akan memiliki cahaya mata (bagi mereka yang berupaya ==' )? So, kala itu, mana letaknya naluri kebapaan kamu sebagai ketua keluarga? Sebagai ayah, bapa, daddy yang akan bertindak melindungi koloni kecilnya.

[tetiba je aku jadi seram sejuk]

Masa untuk kita (lelaki) memikirkannya.

Masa untuk kita (lelaki) membiasakan diri. Takut nanti kita hilang punca bilamana diserahkan sekujur tubuh kecil yang meliuk lintuk untuk kita azankan/iqamatkan nanti.

Sunday, March 6, 2011

[LaYANkAN]

Serius, aku ingat ni lagu baru Train. Tapi rupa-rupanya ni lagu lama dia. Hampeh sungguh. 
Tidak cukup dengan itu, penderitaan yang ku tanggung semakin bertambah bilamana aku di booooo kerana tadinya aku dengan penuh yakin mengatakan bahawa ini adalah karya terbaru Train. = ='

Time ni aku rasa aku adalah manusia paling ketinggalan di muka bumi. Sedangkan pelajar sekolah Ulu Ubai di Limbang Sarawak sudah pun menyanyikan lagu ini sejak dulu lagi.

1st time aku dengar lagu ni aku da jatuh cinta. Aku jadi suka. Denga MV nya yang bersahaja, ditambah pula dengan bait liriknya yang disusun penuh makna, aku rasa lagu ini cukup jujur sifatnya. Mungkin penulis liriknya adalah seorang yang humble sama sepertimana penulis juga [sambil kuis2 hidung]. 
Kerapkali lagu ini menjadi mangsa putaran (maksudnya kerapkali diperdengarkan) di tiub awak (YouTube).

So, kamu semua. Layankan jew lagu ini. Aku nak bersedih hati sebab ketinggalan dalam arus perdana kini.


video


While everybody else is getting out of bed
I'm usually getting in it
I'm not in it to win it
And there's a thousand ways you can skin it

My feet have been on the floor
Flat like an idle singer
Remember winger
I digress
I confess you are the best thing in my life

But I'm afraid when I hear stories
About a husband and wife
There's no happy endings
No Henry Lee
But you are the greatest thing about me

[Chorus]
If it's love
And we decide that it's forever
No one else could do it better
If it's love
And we're two birds of a feather
Then the rest is just whenever
And if I'm addicted to loving you
And you're addicted to my love too
We can be them two birds of a feather
That flock together
Love, love
Got to have something to keep us together
Love, Love
That's enough for me

Took a loan on a house I own
Can't be a queen bee without a bee throne
I wanna buy ya everything
Except cologne
'cause it's poison
We can travel to Spain where the rain falls
Mainly on the plain side and sing
'cause it is we can laugh we can sing
Have ten kids and give them everything
Hold our cell phones up in the air
And just be glad we made it here alive
On a spinning ball in the middle of space
I love you from your toes to your face

[Chorus]

You can move in
I won't ask where you've been
'cause everybody has a past
When we're older
We'll do it all over again

When everybody else is getting out of bed
I'm usually getting in it
I'm not in it to win it
I'm in it for you

If it's love
And we're two birds of a feather
Then the rest is just whenever
Then the rest is just whenever

If it's love
And we decide that it's forever
No one else could do it better
And if I'm addicted to loving you
And you're addicted to my love too
We can be them two birds of a feather
That flock together
Love, love
Got to have something to keep us together
Love, love
Got to have something to keep us together
Love, love
That's enough for me

More lyrics: http://www.lyricsmania.com/if_its_love_lyrics_train.html
All about Train: http://www.musictory.com/music/Train

Thursday, March 3, 2011

[pEtAi vs c0okiEs]

"Der, lu jangan pepandai nak bagi baby-baby wa makan petai, kalau lu bagi, pasni wa haramkan lu makan petai dalam ini rumah. Lu paham der?!" tegur gadis biasa yang kini mengandungkan anak sulung. Anak pertama hasil perkongsian hidup mereka.

Brader hensem hanya meleret senyum. Pipi gebu si isteri diusapnya lembut. Penuh kasih sayang. Pandangan mereka berdua bertaut.

Lama.

"Dah, jangan nak buat muka comel macam tu. Ingat ni der, jangan pernah terlintas nak bagi baby kita ni makan petai. Ingat tu!" gadis biasa sekali lagi mengingatkan.

"Kalau bagi jugak?"

"Xpayah nak mengada! Wa tak mahu!"

Brader hensem tertunduk menahan gelak melihatkan gelagat isterinya. Bersungguh-sungguh si isteri mengingatkan agar dia tidak sesekali mencuba untuk mengajar bayi kecil mereka nanti makan nasi berulamkan petai.  Dia tidak betah melihat anak kecilnya nanti turut sama serta menjamu selera dengan ulaman sebegitu. Busuk katanya.

"Lu dengar tak ni der?" Dalam pada brader hensem masih galak menahan tawa, singgah satu cubitan berbisa dari isterinya. Brader hensem mengaduh sakit.

"Ye dengar...adeh. Sakitnya..."

"Mengada lah lagi..." omel si isteri.

"Tak mahu dah...Awak, jom ikut saya pergi klinik."

"Buat apa?" soal gadis biasa. Kedua keningnya dikerutkan.

"Nak buat medical check-up. Takut ada infection kat kesan cubitan awak tadi." selamba brader hensem menjawab. Tanpa disedari, cubitan-cubitan berbisa kali ini datang bertubi-tubi. Brader hensem tidak lagi mampu mengelak kali ini. Dia hanya mampu memanjatkan doa pada Ilahi semoga dirinya selamat dari cubitan yang datang dari kanan dan kiri.


Pernahkah anda mengalami situasi sebegini?
atau mungkin pernahkah terlintas di fikiran anda untuk bersifat seperti ini?

Kebiasaannya, kaum hawa lebih memilih untuk bersifat berhati-hati dalam semua perkara. Sangat particular. Mereka tidak akan sewenang-wenangnya membenarkan anak-anak mereka menjelajah dan cuba untuk mengenali dunia. Pasti mereka akan cuba sedaya upaya untuk menahannya. Berbeza dengan kaum adam atau bapa. Mereka  ini lebih santai sifatnya. Tidak menjadi masalah pada mereka jika anak-anak kecil dibiarkan menyelongkar semak-samun, berkubang dalam sungai, atau paya yang di dalamnya mungkin ada pacat yang bertimbun!  Kerana bagi kaum bapa, seluas semesta adalah taman permainan untuk anak-anak kecil. Mengapa perlu mereka (anak-anak kecil) disekat kemahuannya untuk belajar mengenal sakit, perit, sedih, pedih, tawa dan gembira?

Belajar dari alam.

Kerana itu akan lebih mendewasakan. Bukankah kita makhluk ciptaan Tuhan yang dijadikan dari tanah? Jadi, adakah menjadi satu kesalahan untuk kita mengenal fitrah kejadian? 

Biarkan anak-anak membuat kesilapan.

Kerana itu akan memberikan mereka pengajaran. Biar mereka tahu apa itu makna sebenar kebenaran.

Biarkan anak-anak membuat pilihan.

Tetapi, waktu ini ibu dan bapa perlu bijak mencuri perhatian. Ciptakan satu dimensi atau ruang yang mana anak-anak tidak merasakan setiap apa yang mereka lakukan akan mendapat tentangan. Wujudkan komunikasi berkesan. Terangkan pada mereka apa yang boleh dan apa yang tidak boleh mereka lakukan.

Kenali sisi pedagogy anak-anak. Kerana mereka sentiasa berevolusi. Kanak-kanak hari ini jauh lebih pintar. Jadi, perlu untuk setiap ibu dan bapa memahami tabiat dan tingkah laku anak-anak supaya mereka tidak 'digula-gulakan' oleh anak mereka sendiri.

Petai atau cookies?



Beri peluang untuk mereka sendiri merasai. 

Kerana, tidak semestinya yang menarik itu sedap rasanya. Yang buruk fizikalnya mungkin lebih banyak zat, khasiat dan manfaatnya.