Sunday, January 2, 2011

[kApAL tERbANG kErtAS 3]

FATIMAH ZAHRAH mengukir senyum sehingga menampakkan barisan gigi yang putih dan tersusun rapi saat meninggalkan perkarangan pejabat pos. Redup awan yang melatari Bandaraya Shah Alam ketika ini tidak sedikitpun memberi kesan padanya. Langsung tidak meggugah dirinya. Hatinya kini berbunga riang. Harumnya mewangi dan memenuhi taman. Baru sebentar tadi dia mengirimkan bungkusan atau parcel kepada seseorang. Hanya dia dan Cikgu Jamilah yang tahu apa isi bungkusan. Itu menjadi rahsia kerajaan. Tidak akan sesekali dia bocorkan.

Langkah kakinya dihayun menuju kereta Proton Saga bewarna hitam yang tercatuk di hadapan pejabat pos sejak 15 minit yang tadi. Dari kejauhan, nampak berbalam-balam susuk tubuh seseorang yang sedia menunggu di tempat duduk hadapan bersebelahan dengan pemandu sedang berpeluk tubuh dengan wajah masam mencuka. Fatimah Zahrah kenal susuk tubuh itu. Cukup kenal. Kerana, dialah yang meminta susuk tubuh itu untuk kekal menunggu di kereta sambil dia bergegas ke kaunter untuk menyelesaikan urusan penghantaran. Dek kerana tindakannya itulah, maka susuk tubuh itu kekal di kereta dengan wajah mencuka.

Fatimah Zahrah meleret senyum manja saat pintu kereta dibuka. Susuk tubuh itu memalingkan muka memandang ke luar cermin kereta. Tidak sanggup bertemu muka dan bertentang mata dengan Fatimah Zahrah yang masih bersikap selamba.

Fatimah Zahrah melebar senyum.

Susuk tubuh itu membatu.

Seketika, deruman enjin kereta yang bergerak keluar dari perkarangan pejabat pos besar membawa bersama kesunyian yang dari tadinya meraja.

“Kenapa monyok je ni?” soal Fatimah Zahrah memulakan bicara. Dia tidak mahu diulit kesunyian berterusan. Susuk tubuh yang diam membatu dipandangnya sekilas sebelum membawa kembali pandangannya ke hadapan. Fokus kepada pemanduan.

“Jangan tegur aku!” bungkam susuk tubuh itu tadi. Wajahnya masih lagi masam mencuka.

Fatimah Zahrah tergelak kecil. “Kenapa?”

“Kau bawak aku sampai ke sini, tapi aku tak tahu pun barang apa yang kau kirim, dan pada siapa kau kirim!” ujar susuk tubuh itu. Pandangannya kini bertembung dengan Fatimah Zahrah.

“Sebab tu je kau tarik muka empat puluh empat ni?”

“Yelah. Aku pun nak tahu barang apa yang kau kirim. Dan pada siapa kau kirim.Happy semacam je aku tengok.”

Diam.

Tiada jawapan.

“Aku kirim kat someone.” Luah Fatimah Zahrah. Jemarinya menari-nari di stereng kereta.

“Boyfriend?” soal pemilik susuk tubuh yang setia di sisi.

Kali ini gelak tawa Fatimah Zahrah berderai.

“Tak adalah. Aku hantar kat kawan...” belum sempat Fatimah Zahrah menghabiskan bicaranya, kata-katanya dipotong.

“Kawan apanya sampai nak berahsia!” gumam pemilik susuk tubuh itu lagi. Dia membetulkan letak cermin matanya.

“Kau ni memang Syafiqah Takiyudin. The Private Investigator!” Serentak dengan itu. Tawa Fatimah Zahrah memecah keheningan yang tercipta antara mereka. Syafiqah Takiyudin yang dimaksudkan adalah pemilik susuk tubuh yang sejak tadinya masam mencuka. Dia adalah rakan sedarjah Fatimah Zahrah ketika sama-sama memasuki sekolah berasrama.

Syafiqah Takiyudin hanya mencemik. Malas melayan karenah Fatimah Zahrah yang gemar mengusik.

“Jom ikut aku pergi AmCorp Mall. Aku nak cari novel Diary of a Wimpy Kid.” Lanjut Fatimah Zahrah. Mukanya dibentuk-bentuk seolah-olah sedang merayu manakala kelopak matanya dikelipkan beberapa kali. Itulah kelebihan utama yang ada Fatimah Zahrah yang tidak dimiliki oleh orang lain.

Novel Diary of a Wimpy Kid yang dimaksudkan adalah novel ringan karya Jeff Kinney. Seorang pencipta dan pembangun permainan dalam talian (online game developer). Novel yang berkisarkan kehidupan seorang pelajar sekolah bernama Gregory Heffley benar-benar menarik padanya. Ditulis dalam bentuk jurnal dengan gaya bahasa yang santai dan mudah difahami, juga terselit di dalamnya humor-humor yang bebentuk sarkastik.

“Boleh. Tapi dengan syarat.” Syafiqah Takiyudin bersuara tegas.

Fatimah Zahrah memamndang Syafiqah Takiyudin. Pandangan mereka saling bertembung. Fatimah Zahrah mengerutkan dahi.

“Apa dia?”

“Apa barang yang kau kirim tadi, dan siapa someone tu?”soal Syafiqah Takiyudin tenang. Dia yakin, kali ini Fatimah Zahrah tidak lagi mampu untuk mengelak dari menjawab persoalan yang bermain di mindanya sedari awal tadi.

Fatimah Zahrah gelak.

“Nanti aku cerita. Sekarang ni jom temankan aku dulu.”

“Promise?”

“Yup! Promise Miss Investigator!”

Kereta Proton Saga itu membelah jalan dan kemudiannya turut sama serta dalam kesesakan yang panjang. Cuaca redup yang melatari atmosfera Bandaraya Shah Alam sedikit membantu memberikan ketenangan kepada pemandu yang berada di jalan untuk terus bersabar mengharung kesesakan jalanraya.


*****


Petang itu menjadi saksi perbualan Fatimah Zahrah dan Zarir melalui ruang komunikasi yang dijana oleh kecanggihan teknologi. Dunia tanpa sempadan, juga diterjemahkan sebagai globalisasi. Betapa Fatimah dan Zarir masih mampu berhubung walau mereka dipisahkan oleh jarak hampir 500 kilometer jauhnya. Masakan tidak, seorang di pantai barat semenanjung, dan seorang lagi di pantai timur semenanjung. Fatimah Zahrah di Shah Alam, Selangor dan Zarir di Kemaman, Terengganu.

Namun mereka msih mampu berhubung selagimana kredit panggilan tidak berbaki kosong.

‘Assalamualaikum. Hoi, buat apa tu?’

 Itu antara kandungan mesej yang dihantar Zarir kepada Fatimah Zahrah.

‘Waalaikumsalam. Hoi, saya ada di AmCorp Mall. Cari buku. Buat apa tu, hoi?’

‘Hoi, saya nak keluar jap. Nak main futsal.Awak pergi sorangke hoi?.’

‘Tak lah hoi, kawan temankan.’

‘Lelaki?’

‘Erm...’

Jantung Zarir berdetak kencang.

‘Owh, ok then. TC.’

‘Baiklah hoi. Main futsal elok-elok.’

‘Tengoklah macam mana nanti...’

Zarir bungkam. Perasaannya bercampur baur. Berbagai persoalan menujal benaknya tika itu.

Fatimah Zahrah keluar dengan lelaki?

Siapa lelaki itu?

Handsome kah dia sehingga Fatimah Zahrah sanggup keluar ditemaninya?

Lima minit kemudian, telefon bimbit miliknya bergetar lagi. Ada satu mesej yang baru diterima. Tertera di skrin nama Fatimah Zahrah.

Baca.

‘Saya keluar dengan kawan perempuan  lah. Kawan sekolah. Saja je nak test awak tadi.’

Zarir menghela nafas.

Lega tapi berbaur geram. Dia kemudiannya menaip sesuatu.

‘Boleh tak jangan gedik sangat. Jangan buat lawak seram macam tu, boleh?’

Mesejnya berbalas.

‘Hikhikhik...sorry handsome. Main futsal elok-elok.Score goal banyak-banyak, arasoh?’

‘Em. Okay sweetie. Im off to court.’

Zarir bergegas keluar dari rumah. Penghidup tendang motosikalnya ditendang beberapa kali. Dia kemudia ketawa sendiri.

“Jang, starter ni ado hah. Yang ekau susah-susah nak start pakai penghidup tendang tu kenapo?Rajin sangat ekau ni hah!” Zarir berdialog dengan diri sendiri dalam tawa kecil yang terukir.

 Dia kemudiannya berlalu menuju lokasi gelanggang futsal di pusat rekreasi yang terletak hampir satu kilometer dari rumahnya.

Waktu-waktu cuti semester begini banyak dihabiskan Zarir dengan aktiviti beriadah. Kadang-kadang dia memilih untuk berada di rumah, membersihkan laman serta menggembur dan membaja pelbagai tumbuhan hiasan yang memenuhi laman rumahnya daripada melepak dan merayau tidak tentu hala. Zarir lebih senang dengan aktiviti sebegitu. Biarpun dilabel sebagai ‘gadis ayu’ dia tidak akan sesekali berganjak dan membuat sesuatu yang di luar kebiasaan.

MALAM itu, usai solat Maghrib Zarir bingkas menuju ke rak-rak yang menempatkan ratusan koleksi buku pelbagai genre. Dibeleknya satu persatu. Buku-buku tersusun rapi dan setiap satunya dibaluti dengan plastik pembalut bagi menjaga bentuk fizikalnya daripada rosak.

Dia kemudiannya merebahkan tubuhnya di kerusi meja studi yang letaknya betul-betul di hadapan rak buku-buku tadi. Belakang badannya disandarkan ke badan kerusi. Kedua tangannya dibawa ke belakang kepala bagi menampung kepalanya dengan jari-jari yang disilangkan. Matanya dipejamkan.

“Fatimah Zahrah...” terpacul nama itu keluar dari mulut Zarir.

Perlahan.

 Antara dengar dengan tidak.

Suaranya hanya bergetar di halkum.

Sementara itu, di suatu tempat yang lain, Fatimah Zahrah merasakan seolah-olah namanya dipanggil. Segera dia teringatkan Zarir. Kala itu dia sedang membantu Cikgu Jamilah menyediakan hidangan makan malam.

“Timah okay? Lain macam je mak tengok.” Cikgu Jamilah yang sedar akan perubahan yang berlaku pada anak perempuan tunggalnya segera menyapa. Sesungguhnya firasat si ibu tidak pernah menipu.

Fatimah Zahrah yang sedar dirinya diperhatikan segera kembali ke alam nyata setelah tadinya dia dihanyut khayal. Dia memandang wajah emaknya. Fatimah Zahrah kemudiannya mengukir senyum.

“Timah okay je.”

“Betul ni?”

“Em. Betul. Mak jangan risau.”

“So, dah hantar ke packaging tu?”

“Dah, petang tadi.” Kali ini senyum Fatimah Zahrah semakin melebar. Dia beruntung kerana si ibu selalu ada untuk memberikan pendapat saat dia memerlukan.

Cikgu Jamilah turut sama tersenyum. Senang melihat kegembiraan yang terpancar di raut wajah Fatimah Zahrah.


*****


HARI ini masuk hari kedua.

Hari kedua Zarir tidak menerima sebarang perkhabaran atau berita dari Fatimah Zahrah. Juga hari kedua Zarir tidak menerima mesej bertanya khabar. Berkali-kali Zarir cuba mendail nombor Fatimah Zahrah namun tiada jawapan. Hanya suara operator telefon yang menjawab panggilan. Berpuluh kali mesej dihantar, tapi tiada satu pun balasan.

Zarir tak keruan.

Zarir mula sawan.

Silap apakah yang dia lakukan sehingga Fatimah Zahrah memilih jalan untuk mendiamkan diri?

Tengahari itu,sewaktu Zarir sedang asyik menyusun buku, emaknya datang dengan satu bungkusan di tangan. Bungkusan sederhana besar yang dibalut dengan kertas bewarna coklat menarik perhatiannya. Setahunya, hari jadinya sudah lama berlalu. Masakan emaknya tidak tahu.

Zarir buat muka hairan.

“Apa tu ma?”

“Entahlah. Tapi yang pastinya bungkusan ni untuk Zarir. Bukan untuk ma.” Terang emaknya lebih lanjut berdasarkan nama yang tertera di muka kotak.

“Bila sampai?” soal Zarir inginkan kepastian.

“Baru je sampai. Panas lagi ni.”

Zarir tergelak kecil.

Bungkusan itu kemudian berpindah tangan.

Zarir membawa bungkusan itu ke katil. Dia meneliti setiap inci kotak yang baru diterimanya. Tiada nama penerima. Hanya ada nama samaran. Emaknya sudah berlalu meninggalkan Zarir sendirian bereksperimentasi dengan kotak yang baru diterima.

“Kyuri?” Zarir garu kepala. “...sejak bila pulak ada awek jepun admirer aku?”

Zarir membuka bungkusan yang diterima penuh berhati-hati. Ianya mungkin satu perangkap. Saat dia melihat isi di dalam bungkusan itu, Zarir jadi terharu. Zarir terkedu. Kedua telapak tangannya meraup muka. Menutup hampir keseluruhan muka. Hanya sepasang matanya yang bebas terbuka.

Zarir menggelengkan kepala.

Zarir semacam tidak percaya.

Bungkusan yang diterimanya adalah pemberian seseorang yang sangat dia kenali.

Bungkusan dari Fatimah Zahrah. Di dalamnya terdapat biskut berperisa coklat yang juga dihiasi dengan cip coklat di atasnya bersama sekeping nota yang dibentuk menjadi origami. Zarir mengambil satu biskut coklat yang dibentuk menjadi kapal terbang kertas. Hanya satu biskut coklat sepertinya. Yang lain, semuanya berbentuk bulat leper. Kemudian dia meletakkan kembali biskut berbentuk kapal terbang kertas dan mencapai nota yang ada.

Look like familiar.

Kapal terbang kertas versi Fatimah Zahrah.

Dibukanya lipatan demi lipatan dengan penuh berhati-hati.

Baca.

Zarir mencapai telefon bimbit. Dia cuba mendail nombor Fatimah Zahrah untuk ke sekian kalinya.

Berjawab.

“Hello...” kedengaran jelas suara Fatimah Zahrah di hujung talian usai dia memberi salam.

Zarir diam. Sesungguhnya saat itu dia benar-benar terharu.

“ Hoi awak...boleh tak jangan jadi sweet sangat?”

“Hoi, kenapa?” Fatimah Zahrah menyoal.

“Saya dah dapat cookies yang awak hantar. Tapi please, jangan jadi sweet sangat lepas ni boleh?”

“Yela, tapi kenapa?”

“Sebab saya tak sanggup nak nangis bila awak jadi sweet macam ni. Please...” rayu Zarir. Kala itu sedu-sedannya mula berlagu. Zarir benar-benar terharu.

Untuk pertama kalinya, airmata Zarir gugur dari tubir mata. Pemberian dari Fatimah Zahrah benar-benar bermakna. Itulah pemberian paling bermakna pernah diterima dan Zarir sendiri tidak pernah menyangka.

“Thanks sweetie. Love you!” Zarir mematikan talian setelah meluahkan apa yang terbuku di hati. Selebihnya, dia tidak mahu Fatimah Zahrah mendengar tangisnya yang semakin menggila.

Di hujung talian, Fatimah Zahrah mengukir senyum.

“My pleasure and thanks a lot handsome!”

4 comments:

  1. trimas daun keladi, ubi kayu, serai wangi...
    tunggu la nxt kapal terbang kertas.

    ReplyDelete